Pink Transparent Star My Ordinary Diary ◕‿◕: Kangen Papa,Jauh... (Part 1)

3 Agt 2012

Kangen Papa,Jauh... (Part 1)


Hari itu senin 21 mei 2012,sekitar pukul 17.00,papa mertua gue dipanggil menghadap yang maha kuasa. Siapa sangka,beliau yang empat hari lalu masih berkendara motor sambil nenteng2 gas 3kilo kini telah pergi untuk selamanya. Beliau pergi tanpa sepatah kata,beliau pergi tiba2,gue bener2 syok saat mesjid didekat rumah gue mengungumkan berita duka itu,apakah gue ini menantu keterlaluan yang tahu berita meninggal mertuanya lewat toa mesjid,ya allah,gue bener2 syok,badan gue sampe gemetaran karena gak percaya.




Sebenarnya post ini udah lama kesave didraft,sorry kalo kesannya telat banget buat ngepost ini,tapi gue bener2 pengen menulis tentang almarhum,karena sejujurnya gue kangen banget sama almarhum yang selalu nawarin gue makan martabak india sepiring berdua,padahal gue udah puluhan kali bilang,kalo gue alergi martabak,beliau yang suka berbagi lontong dengan gue,bonus ceker malah,beliau yang sayang sama idan,yang sering bawa idan jalan setiap pagi,beliau yang suka nonton film korea *kadang kita nonton bareng loh*,dan beliau yang pernah berkata  
"idan,cepet gede ya,ntar kita pergi kemesjid sama2" *jujur gue nangis*.
 Karena pada kenyataannya,beliau telah pergi,beliau tidak melihat idan yang sekarang sudah mulai bisa jalan,dia tidak akan penah bisa melihat idan tumbuh dewasa,dan idan yang tidak akan pernah tau betapa almarhum sangat menyayangi dan membanggakannya.

Pagi itu 21 mei yang lalu,papa masih seperti kemarin,sudah 4 hari beliau sakit sesak nafas,yang kasihan itu kalo tengah malam papa sering keluar dari kamar dengan nafas tersengal2,lalu duduk sambil memejamkan mata seperti orang yang ingin tidur tapi gak bisa. Hari2 sebelum meninggal,papa tidak menunjukkan keanehan apa2,dia tidak meninggalkan kesan apa lagi pesan,hanya saja sebenarnya tanda2 papa akan pergi itu sudah jelas terlihat,tapi yang disesalkan,kami semua tidak ada yang menyadari dan menganggap sakit papa seperti biasanya. Bahkan parahnya mertua cewek gue berangkat kepadang dan baru pulang pas pagi2 tepat dihari papa meninggal,tapi waktu itu papa masih baik2 saja,hanya tertunduk lemas doank,dan saat mama menunjukkan baju koko untuk papa berangkat haji,papa cuma bergumama tanpa melihat bajunya sedikit pun.

Hari itu 35 bidan akan datang ngekost dirumah gue,gue dan suami terpaksa ngungsi kekamar belakang,sedangkan papa dan mama akan tidur di ruko kakak ipar,tapi karna papa sedang sakit,papa akan dirawat dirumah kakak ipar yang paling sulung. Pagi itu papa minta dimasakin air panas untuk mandi,trus papa minta suami gue mandiin dia,tetapi karena suami gue udah telat kekantor dia gak bisa. Mama gue sempet ngomel2,soalnya papa manja banget dan kesannya kaya males gerak dan manja2in sakitnya. Akhirnya dengan langkah berat papa mandi sendiri. Pas udah mandi,papa duduk ditangga dapur,sedangkan gue nyuci piring,dan mama udah berangkat kerja. Waktu itu papa ngomong,tapi entah kenapa ngomong nya itu gak jelas,lidahnya itu kalo bahasa jambi kayak "telo" kalo bhasa indonesianya gak tau,tapi ibarat anak kecil yg baru ngomong dan kata2nya itu kayak bahasa planet. Jadi karna gak jelas gue cuekin aja.

Trus idan tiba2 ngamuk dan entah kenapa gak bisa diem. Papa yang sibuk bujukin idan biar diem,tapi idan entah kenapa malah ngamuk. Mungkin itu salah satu tanda kali ya. Udah nyuci piring gue nyapu rumah,dan papa yang duduk dengan kepala tiduran diatas meja. 
"dimana papa mau tidur vi?"kata papa.
Gue kasian banget liatnya,soalnya kamar papa juga udah diberesin,takutnya kalo pas lagi tiduran di kamar,tiba2 anak kostnya pada dateng,jadi gue tawarin tidur dikamar gue. Papa diam aja,trus dia duduk diteras,dan mungkin karena nggak bisa menahan ngantuk atau apa lah,papa masuk kekamar dan tidur. Gue sempet kaget.
"eh pa,kok tidur disini,benter lagi anak bidannya dateng" tegur gue.
Papa cuma jawab "papa nggak sanggup lagi vi"

Akhirnya gue biarin aja papa tidur sampe akhirnya kakak ipar gue dateng jemput dia dan ngomel2,karena papa tidur dikamar yamg udah dibersihin. Waktu keluar dari kamar,papa sempoyongan dan akhirnya cuma bersandar didinding,sampe akhirnya kakak ipar gue bantu mapah dia kemotor,benar2 kasian banget liatnya.

Siang hari gue main tempat umi *panggilan kakak ipar gue* dan waktu dateng gue liat papa itu tidurnya enak kali,padahal biasanya kalo tidur tuh nafas papa terdengar berat,dan tiap kali narik nafas papa selalu nyebut "allah...allah". Pikir gue mungkin papa kecapean karena semalaman gak bisa tidur,dan kami pulang.

Sore hari,habis mandiin idan,gue agak sewot,soalnya idan gak mau diem pas dipakein baju.
"idan,ayo cepet,kita mau tempat umi nih,mau nengok datuk" entah kenapa,gue ngomong kaya gitu,karna biasanya kalo main tempat umi itu cuma mau jajan doank. Dan sehabis gue ngomong kaya gitu,toa mesjid berbunyi.
"innalillahi wainnailaihirojiun..."mulanya gue cuek karena kalau pun orang komplek gue ada yg meninggal,gue juga gak kenal. Tapi gue bener2 syok,sumpah kaget banget saat toa berkata...
"TELAH BERPULANG KERAHMATULLAH BAPAK HALIZAR ILYAS..."
"PAPAAA...!" sumpah gue histeris banget. Dengan tangan yang entah kenapa juga tiba2 gemeteran,dan air mata bercucuran gue makein baju idan trus lari keluar buat denger toanya sekali lagi,dan kuping gue ternyata belum budeg.
"siapa yang ninggal kak?" tanya salah satu bidan yang ngekost dirumah.
"datuknya idan" kata gue sambil nangis *masih gak percaya*


Gak lama kemudian keponakan2 gue *cucu2 almarhum* pada dateng sambil nangis2 dan mengamuk dipinggir jalan. Tetangga2 mulai berdatangan dan gak lama kemudian ambulan datang membawa jenazah,ini beneran ya?sumpah masih gak percaya dan ketika jenazah diturunkan sumpah gue adalah orang yang paling jarang nangis tersedu2,tapi saat itu,gue bener2 yang nangis,yang berduka,yang bersedih,rasanya ini sangat menyakitkan,sakit sekali seperti saat kehilangan kucing gue upin,hanya saja ini lebih terasa menyakitkan.

         
Dan ketika papa terbaring di hadapan gue,ia udah terbujur kaku tak bergerak lagi.
"ayo pa,bergerak sedikit saja...." kata gue dalam hati,berharap papa menunjukkan tanda2 kehidupan,tapi ternyata papa telah pergi untuk selamanya.
"PAPAAA...!" tangis gue.

Bersambung





16 komentar:

  1. emang berat banget kehilangan orang yang kita sayang ...
    tetep sabar ..
    gak usah disesali tau berita dukanya dari toa masjid...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya memang ada yg hilang,dan sakit banget kalo denger toa mesjid berbunyi,ingat pengumuman ttng almarhum

      Hapus
  2. bener... tetep sabar iia ;(

    BalasHapus
  3. Sabar ya kak...
    Semoga amal ibadahnya ditrima di sisiNYA

    BalasHapus
  4. semoga beliau mendapat tempat terbaik di sisi-Nya. :)

    BalasHapus
  5. ebuset gue nya ikutan sedih T_T
    sabar yaaaaa. .semoga amal ibadahnya diterima disisi Allah ,aminn O:)

    BalasHapus
  6. jadi pengen nangis abis baca TT
    yang sabar ya kakak :)
    doain aja buat bapak, ikhlas agar beliau tenang dan diterima di sisiNYA..amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin,semoga mendapat tempat terbaik disisi allah

      Hapus
  7. Astaga tanggalnya sehari setelah siska :(
    MEreka uda ada ditempat terindah vy :)
    Ga boleh sedih lg ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya masih ga percaya na,
      rasanya masih kehilangan..

      Hapus